Rafizi Buat kerja untuk Mahathir dan Daim kah?

Hebahkan !!!

Oleh Sirajuddin Ahmad.

Memang benar , sejak kebelakangan ini Mahathir tidak dapat lansung menjawap semua isu dan skandal yang membabitkan dirinya.

Tambah lagi, Mahathir sudah terlalu lama dalam persada politik sehingga rakyat sudah jemu dengan kehadirannya.

Parti PEJUANG Mahathir terus ditolak oleh rakyat sehngga mendapat malu luarbiasa apabila kehilangan deposit dalam semua 43 kerusi yang ditandinginya di PRN Johor.

Ia kekalahan dan kemaluan ‘unprecedented’ dalam sejarah politik negara.

Kemudian dari itu, Mahathir penuh dengan skandal dan macam macam2 kisah negatif.

Cuma yang buat Mahathir bernasib baik adalah tiada pihak berupaya mengheretnya ke mahkamah untuk kes kes silam selain skandal FOREX RM30 bilion.

Pada isu politik semasa , Tun Mahathir lansung tidak dapat respon pada kes Zeti Akhtar dan Nazlan Ghazali.

Malah kes kes lain juga sedang menyepit Tun Mahathir.

Maka , tumpuan isu dan kes semua menghala kepada Tun Mahathir.

Tun Mahathir sudah tidak mampu menangkis jelingan rakyat terhadap perilakunya.

Kes Zeti Akhtar dan Nazlan sangat menyepit Tun Mahathir.

Selain itu Mahathir dibebani dengan isu Pulau Batu Puteh.

Sejak kebelakangan ini, Tun Mahathir sudah tidak bermain isu 1MDB lagi kerana khuatir persoalan tentang Zeti dan Nazlan akan kembali kepadanya.

1MDB sudah menjadi ‘liabiliti’ kepada Mahathir.

Banyak juga isu lain dikaitkan dengan Mahathir, maka Mahathir sudah kehilangan sumber untuk menangkis serangan lagi.

Maka, disini lah muncul peranan Rafizi.

Sumber menyatakan , Mahathir dan seroang lagi “Tun” dikatakan berada dibelakang Rafizi mendana Rafizi untuk ‘dual purpose’.

(petikan dari Thick as a Brick: Toxic Rafizi doing Mahathir’s bidding with Suluk stunt (thick-brick.blogspot.com)

Sambil itu, Rafizi juga setuju dengan saranan membawa Kembali rakyat menumpu kepada Najib Razak dan bukan tumpu kepada penyelewengan PH dan Tun Mahathir.

Sangat ‘damaging’ kepada PH dan Tun Mahathir kerana imej PH dan Tun Mahathir dikenal pasti sebagai penjahanam negara , penjual aset , penceroboh bidang kehakiman dan penambah hutang sambil banyak wang negara tidak diketahui kemana perginya.

Ini termasuklah wang pulangan 1MDB.

Maka , Rafizi  menjadi harapan kepada Tun Mahathir dan sekaligus PH untuk menarik rakyat focus kepada Najib , kerana waktu ini rakyat memerhatikan Tun Mahathir dan PH.

“Dual purpose” itu adalah , pertama memastikan rakyat tumpu kepada Najib di PRU15 dan bukan kepada PH dan Tun Mahathir, dan ‘purpose’ lagi satu ada lah memastikan Anwar Ibrahim dikawal dalam PKR.

 

Leave a Reply