Muhyiddin perlu undur diri dari jawatan Pengerusi dan bubar MPN.

Hebahkan !!!

Oleh Sirajuddin Ahmad

Jawatan yang sedang disandang oleh Tan Sri Muhyiddin Yassin tiada dalam perlembagaan.

Ia jawatan sama yang dikira jawatan tidak sah dan haram seperti jawatan “Council of emiment” yang dicipta oleh Mahathir.

Jawatan mereka yang tidak perlu bertanding pada pilihanraya tetapi tiba tiba ada kuasa tentukan hala tuju negara dan ekonomi.

Ia seolah olah jalan pintas secara muslihat untuk dapat akses kepada kuasa kerajaan.

Kini dengan nama Muhyiddin terpalit dengan kes Zahid Hamidi apabila seorang saksi menyebut nama Muhyiddn sebagai salah seorang penerima rasuah dari nya selain Khairy Jamaluddin , Anifah Aman , Hishamuddin , dan beberapa orang lagi.

Jika apa yang didakwa terhadap Zahid ada lah atas terma ‘rasuah’ . maka secara teknikal , apa yang Muhyiddin terima seperti di sebut oleh saksi juga ada lah rasuah.

Maka , seelok nya , Muhyiddin umum untuk mengundirkan diri dari jawatan yang disandang nya ia itu Pengerusi Majlis Pemulihan Negara.

Lebih baik jika seluruh jawatankuasa itu dibubar.

Ini kerana dengan size Menteri kabinet yang agak mega, maka biar sahaja para menteri dan kabinet berpakat untuk  menyelesikn masalah ekonomi negara.

Boleh dikira tertubuh nya MPN sebagai satu yang tidak perlu jika para Menteri begitu efisen dan kuat bekerja.

Penubuhan MPN seolah olah mengambarkan anggota kabinet sebagai ‘redundant’ dan ‘unproductive’ walaupun ramai jumlah nya.

Kini , dengan terpalit nama Muhyiddin sebagai salah seorang yang menerima rasuah , maka elok sangat lah ahli ahli Parti Pribumi Bersatu Malaysia umumkan Muhyiddin elok berehat terlebih dahulu dan sucikan nama nya.

Amat tidak adil , jika hanya pemimpin UMNO sahaja yang dikenakan.

Maka rungutan rakyat dan ahli UMNO bahawa negara ketirisan keadilan dan undang undang semakin terlihat benar.

Sehingga kini pun , Zeti Akhtar Aziz dan Mohd Nazlan Ghazli masih belum diusik dan disentuh lagi walau terbukti menerima rasuah.

Zeti melalui Polis dan CAD Singapura dan kemudian pengesahan dalam mahkamah Amerika.

Nazlan pula melalui siasatan kedua PDRM dan SPRM.

Berkaitan topik diatas , saranan untuk Muhyiddin berehat dterlebih dulu ada merit nya.

Ketika Presiden UMNO masih  Najib Razak pun , baru di fitnah sudah di suruh rehat  dan letak jawatan.

Kemudian , apabila diganti dengan Zahid Hamidi , ada juga pihak parti lawan dibantu oleh pengkhianat dalam UMNO mahu Presiden berehat dan di ambil alih oleh orang lain.

Maka sangat wajar, Muhyiddin di seru berundur dan berehat sementara bersihkan nama di mahkamah terlebih dulu.

Leave a Reply