Pakatan Harapan bertanggung jawap jika Rakyat hilang kepercayaan kepada Badan Kehakiman dan Judisiari.

Hebahkan !!!

Oleh Sirajuddin Ahmad

Apakah yang pemimpin Pakatan Harapan sedang laku kan diwaktu ini?

Apa meseg yang cuba diberi tanpa sengaja oleh Anwar , Lim Guan Eng , Ambiga ,Mahathir dan Bar Council kepada rakyat?

Begitu juga mereka mereka yang pro Nazlan cuba sampaikan kepada rakyat?

Mereka membela salah laku Rasuah?

Itukah meseg nya?

Sekira nya Nazlan itu bukan hakim yang mendakwa Najib tertapi hakim yang mendakwa Lim Guan Eng , apa kah pemimpin pemimpin yang nama diatas akan bertindak sama?

Tidak perlu otak saintis pun boleh memberi jawapan nya.

Sudah tentu mereka akan menukar pendirian 360 darjah.

Kes mudah sahaja ,  bahawa berkemungkinan hakim Nazlan ada salah laku menerima sogokan pun pemimpin PH gelabah beruk untuk membiarkan Nazlan menjawap dimahkamah yang di kuasai puak sendiri.

Apa yang sangat ditakuti jika di dakwa dalam gelanggang sendiri?

Ada kah benar kata kata netizen bahawa bukan takut kepada kena hukum tetapi takut kepada soal jawap dalam mahkamah

Itu sebenar nya.

Soal jawap boleh melondeh dan mendedahkan konspirasi bahaw Najib Razak telah di “framed” dengan kes yang dicipta khas untuk memenjarakan nya.

Itu lah yang sangat ditakuti oleh pemimpin PH kerana ia secara tidak langsung hilang merit kepada dakwaan dan hukuman yang dikena kan terhadap DSNR.

Kes Najib  boleh gugur serta merta.

 

 

“Bottom line” atau konklusinya ada lah pemimpin Barisan Nasional telah dikenakan hukuman secara tidak adil oleh hakim yang dipasang oleh mahkamah kerajaan Pakatan harapan.

Itu lah yang PH dan pemimpin nya sangat takut dan gusar tidak boleh tidur malam.

Natijah kepada perbuatan ini, maka berlumba lumba lah mereka yang penjilat dan yang ada motif tertentu berebut buat kenyataan yang tidak releven berkenaan judisiari vs SPRM dan sebagai nya.

Sedangkan isu hanya berkenaan seorang hakim yang menjatuh hukum kepada Najib Razak ada memiliki bagasi jelek dan kredibiliti nya “suspicious” dan tiada merit serta “questionable” kredential nya.

Jika hakim sendiri memilik bagasi jelek, apakah kenyataan hukuman nya boleh diguna pakai?

Pada keseluruhan isu ini, pemimpin Pakatan Harapan serta Bar Councul menjadi teladan tidak baik kepada rakyat dengan menyatakan mereka sokong hakim berpotensi ada kes sogokan,yang cuba di halang disiasat dan didakwa di gelanggang sama yang Najib Razak lalui.

Belum disoal dimahkamah pun sudah gelabah seolah olah PH ada kesalahan dan maklumat yang tidak mahu rakyat ketahui.

Jika dulu bangga dengan kempen “NOTHING 2HIDE” hari ini ketakutan dan ada “EVERYTHNG 2HIDE” pula.

Jangan salah kan rakyat jika rakyat beranggapan badan kehakiman dan judisiri milik pemimpin PH.

Jangan salahkan rakyat juga jika setiap hukuman dari hakim tidak lagi dipercayai oleh rakyat kerana tingkah laku pemimpih PH dan Bar Council serta Mahathir.

Dengan membela hakim yang sepatut nya didakwa ,maka meseg bahawa PH membela salah laku hakim dan para hakim terhutang budi dengan pemimpin PH , ada lah  meseg tidak elok kepada rakyat.

Sambil itu, menipu rakyat konon nya persoal salah laku seorang Hakim di terjemah sebagai serangan terhadap seluruh judisiari dengan jargon jargon perundangan untuk perbodohkan rakyat jelata.

Leave a Reply