Pakar Undang Undang ProPH dan Judisiari terkulai layu Tak mampu balas hujah Raja Petra.

Hebahkan !!!

 

Oleh Sirajuddin Ahmad

Konon konon ramai dalam Pakatan Harapan ada bijak pandai undang undang dan “ so called expert” dalam undang undang negara.

Konon lah.

Tapi bijak macam mana pun jika kuat berbohong dan pendirian condong kerarah tidak betul dan menyokong salah laku, maka tetap terlihat bodoh nya.

Perkara yang “STRAIGHT FORWARD” yakni salah laku seorang hakim Bernama Nazlan Ghazali cuba di politik kan menjadi isu “judisiari” atau krisis serangan terhadap badan judisiari.

Sedangkan rakyat bersekolah rendah pun tahu ia isu perbuatan salah laku seorang hakim yang menjatuh hukum kepada Datuk Seri Najib Razak telah didapati menjatuhkan hukum cara salah dan melanggar etika perundangan.

Pada yang jahil , mereka akan di sudukan konon nya usah sangkal hakim kerana dia “yang arif”.

Namun bagi yang boleh berfikir, jika ikut undang undang antarabangsa dan standard antarabangsa , seorang hakim sah ada Conflict of interest dan perlu undur diri dari mendengar kes(recuse himself) kerana dia terang terangan ada TIGA kesalahan awal.

Pertama dia ada kepentingan melindung perbuatan sendiri Ketika meluluskan syarikat SRC Ketika menjadi General Council kepada bank yang dia bertugas.

Kesalahan kedua, dia sembunyikan maklumat itu, dan ini sendiri satu kesalahan.besar.

Dan “on thIrd count” , dia memiliki sejumlah besar wang yang dia tidak dapat jelaskan untuk apa dan dari mana sumber nya.

Kemudian dipercayai wang itu dari seorang fugitive yang dia sendiri menjadi hakim membicarakan perbuatan fugitive itu didalam mahkamah nya.

Ini ada lah jenayah undang undang.

Bagaimana seorang hakim yang sudah hilang kredibilti membicarakan kredibilti OKT?

Ini belum lagi kes penipuan pada pertuduhan.

Ketika menjatuhkan hukum, hakim Nazlan telah membuat beberapa kekhilafan nyata.

Antara nya Nazlan telah memberi hujah palsu dan tipu.

Nazlan menyatakan Najib menubuhkan SRC semata mata untuk mencuri dari SRC.

Kemudian bukti muncul melalui dokumen rasmi Maybank bahaw Nazlan dan komiti Maybank sendiri yang mencadang menubuhkan SRC lalu meluluskan nya dan Nazlan ‘benefit’ dari nya.

Ini jelas satu kesalahan dan penipuan.

Kesalahan lain ada lah fakta kes berkenaan KWAP dan Najib disabitkan kesalahan kerana wang dari KWAP.

Sedangkan wang dimaksud kan bukan dari KWAP tapi dari sumberr lain.

Dakwaan sendiri satu kekhilafan , maka jatuh hukum juga satu kekhilafan.

Bagaimana pendakwaan satu kekhilafan tapi hukuman satu perkara yang betul pula.

Contoh , si fulan dijatuhkan hukuman kerana mencuri basikal, sedangkan basikal tidak ujud. Itu lah umpama nya.

Sehingga kini Raja Petra Kamaruddin mengeluarkan bukti dan fakta satu persatu melalui dokumen yang dihantar pihak tertentu dari Malaysia kepada nya , dan pihak PDRM sendiri tidak berani sangkal dan nafikan semua yang didedah oleh RPK kerana tahu kebenaran maklumat yang diserah oleh pihak dari Malaysia , yang tidak suka Najib Razak di anayai oleh pihak konspirator termasuk Nazlan sendiri.

TiAda pakar undang undang dari Pakatan Harapan atau mana mana pihak pro PH berani lawan hujah yang dikemuka kan oleh RPK.

Nazlan sendiri sekadar lapor kepada Polis tanpa mendedahkan apa yang dia laporkan.

Terkini Bar Council dan pihak individu pro PH cuba mengalihkan isu hakim pro mereka ada salah laku kepada isu serangan terhadap judisiari.

Itu lah level thinking pihak proPH.

Yang di persoal adalah perilaku dan salah laku seorang hakim, tapi cuba di spin konon nya serangan ada lah terhadap pihak judisiari.

In iada lah penipuan di siang hari.

Ada sumber memberi maklum , sebenar nya ada lah untuk menutup konspirasi dan mereka dalam judisiari yang terbabit menyahut skrip penjarakan Najib dari seorang indvidu.

Maka, untuk menutup skrip dari terdedah dan director skrip dari terlondeh maka mereka cepat cepat berpakat untuk menukar ada konspirasi dan ahli mereka terbabit kepada konon judisiari sedang diserang.

 

 

Ia umpama demo “blackout” anjuran Pakatan Rakyat satu waktu dulu, tiada peristwa “blackout” terjadi namun puluh ribu orang membeli T-shirt “blackout’ yang di cetak lebih awal.

Kini Ambiga paling kalam kabut untuk melindungi Sri Ram sebagai pembaca skrip penjarakan Najib.

Ambiga yang menikuskan diri apabila Claire Brown memetik nama nya sebagai sumber memberitahu berkenaan wang RM90 juta dalam akaun bank Haji Hadi di mahkamah London.

 

Nama bank bank pun tidak dapat diberi, tarikh bank in pun tiada namun tetap laku fitnah dari puak puak ini.

Kini, negara berada dalam keadaan huru hara , apabila pihak yang sepatut nya melindungi rakyat pula yang menjadi beban kepada rakyat.

Semua orang UMNO hendak dipenjarakan waima kes rekaan, tapi orang mereka terang terangan ada isu dan kes cuba di lindungi.

Sebenar nya, kes Nazlan hanya “tips of the iceberg” perilaku judisiari.

Jika hakim Nazlan masuk bicara , apatah lagi tiga hakim di mahkamah rayuan yang hanya copy paste hujah nya .

Di laporkan Banyak lagi akan terdedah berkenaan judisiari dan siapa arah mereka tidak lama lagi , maka itu pihak proPH buat kerja pre-empt dengan mengadakan solidariti dan himpunan.

Semua nya “fake” belaka..

Leave a Reply