Muhyiddin minta nyawa politik dari parti parti yang pernah di khianati nya?

Hebahkan !!!

Oleh Sirajuddin Ahmad

Tan Sri Muhyiddn semakin tertekan setelah parti nya tewas di kubu sendiri di Johor.

Setakat tewas di Johor sahaja tidak mengapa, namun sebelum ini sudah tewas teruk di PRN Melaka.

Kekalahan “back-to-back” ini megambarkan Parti Pribumi Bersatu Malaysia tidak di terima oleh rakyat Malaysia.

TSMY sudah pun di cop sebagai Perdana Menteri kerajaan Gagal , maka jenama dirinya sudah tidak ada impak untuk mana mana parti yang mahu berkerjasama dengan nya.

Sememang begitu lah yang terjadi kepada mana mana individu yang ikut telunjuk Tun Mahathir.

Apabila sudah kalah teruk semenjak Pilihanraya kecil lagi di tambah pula dengan tiga PRN , maka sukar untuk TSMY mahu mencari parti politk yang mahu jadi pasangan untuk gandingan bersama parti nya.

Kenyataan ini benar,  kerana mana mana gandingan yang mahu bersama TSMY akan ketahui bahawa  TSMY masih mahu menjadi ketua dalam gabungan itu, tambah lagi semua tahu di belakang TSMY ada Mahathir, waima mereka berlakon bergaduh.

Perkembangan terbaru menyaksikan TSMY melamar pelbagai parti agar bergabung demi untuk mengalah kan Barisan Nasional pada PRU15.

Peluang mengalahkan BN hanya dengan cara mereka perlu bergabung , ujar TSMY dalam kenyataan nya.

Masalah muncul untuk tujuan ini adalah sebab parti parti lain sudah hilang kepercayaan terhadap PPBM dan TSMY itu sendiri.

Kisah TSMY dan “Sheraton move” masih segar di ingatan parti seperti PKR , PAN dan DAP.

Walupun TSMY mahu menakut nakutkan parti lain berkenaan BN Kembali berkuasa. namun, ia tetap tidak mendapat sambutan.

Ketakutan TSMY terhadap BN dan UMNO di fahami atas sebab takut tindak balas kezaliman terhadap beberapa pemimpin UMNO , tambah lagi beberapa maklumat yang sudah di perolehi oleh pemimpin UMNO terhadap kes kes penyelewengan yang berpotensi untuk di dakwa.

Beberapa pemimpin UMNO seperti Zahid Hamidi dan Nazri Aziz sudah pun ketahui perjumpaan antara TSMY ada lah berkenaan kepentingan peribadi bersama TSMY dan Mahathir tetapi di gambarkan seolah olah berkenaan jawatan Perdana Menteri.

Umum tahu Mahathir dan TSMY berkongsi kroni yang sama.

Rumusan nya, mahu kah parti parti lain terjebak dengan gabungan umpama PH 2.0?

Jika setuju, bersediakah mereka jadi “second fiddle” sekali lagi dan duo Mahathir-Muhyiddin mengetuai gabungan ini?

Apa pun, jelas sekali di depan TSMY satu tembok batu dan di belakang nya tembok besi.

Berkemungkinan parti parti yang pernah pasangan Mahathir dan TSMY khianati tidak akan mahu di permainkan lagi.

Ini ada lah masalah TSMY dan Mahathir, bukan masaah mereka.

 

 

 

Leave a Reply