Kes Najib, Harta Ratusan Juta Dirampas, Kes RM700 Juta Zeti,  Nor Yakob, Bulu Hidung Pun Tak Di Usik Lagi.

Hebahkan !!!

 

Oleh Sirajuddin Ahmad

Khabarnya menunggu hari untuk Peguam Negara memberi “go ahead” dan ‘Green Light” untuk kes keluarga Zeti dan Nor Yakob di dibicarakan.

Cuma tahun untuk dimulakan bicara sahaja belum diketahui.

Mungkin tahun ini, mungkin juga 15 tahun lagi, kita pun tidak pasti.

Pada kes Najib Razak, gambaran sudah bersalah, memang bersalah dan akan dipenjarakan sudah dimainkan awal awal oleh Tun Mahathir dan Pakatan Harapan, demi untuk ‘pengaruhi’ minda rakyat.

Ini strategi untuk sesiapa yang mahu menyatakan tidak bersalah akan merasa bersalah.

Kemudian nya semua di atur untuk ‘accomodate’ untuk selaraskan dengan yang di tetapkan oleh Tun Mahathir dan PH.

Maka, ‘dawn raid” terhadap harta dan aset keluarga NaJib Razak pun di buat di malam Ramadhan.

Walaupun media dihalang masuk, tapi gambar rampasan di ‘leak’ untuk menampak kan betapa ‘real’ nya rampasan itu.

Ia semacam gambar dalam hospital IJN, walaupun semua dihalang masuk, tetapi ada gambar ‘leak’ Tun Mahathir dibiarkan viral.

Maka, pada kes RM42 juta DSNR , pihak berkuasa telah menghantar seorang Pegawai Polis berbangsa sikh untuk mengumumkan rampasan harta dan wang tunai ratusan juta.

Ini ‘ploy’ dan taktik untuk mendatangkan ‘wow factor” bahawa dasyatnya ‘si pencuri” ini.

Namun akhirnya , mahkamah putuskan tiada bukti untuk mengaitkan barangan dengan kes.

Malah ada jam tangan, gelang dan lain lain sudah terbukti melalui gambar dan sebagai nya sudah di miliki lebih dari 15 tahun lebih.

Hatta kes “forfeiture’ di menangi oleh DSNR.

Kes lucut harta di buat oleh kerajaan  PH untuk mengelak malu kerana pada waktu rampasan ia di umum billion billion untuk membunuh Karektur Najib, maka apabila hendak dipulangkan tidak lah boleh pulang kan jumlah kurang dari di umumkan.

Maka itu lah sebab nya hendak di lucut hak, supaya tidak ada “embarrassment” mereka menipu jumlah rampasan.

Namun pendakwa tetap kalah dan semua rakyat tahu kebenaran.

Berbalik kepada kes Zeti dan Nor Yakob, sepatutnya kerajaan dan pihak berkuasa sudah pun merampas harta , membeku akaun dan rampas passport kedua kroni Tun Mahathir ini.

Selain diatas , gambaran sudah bersalah mesti dimainkan juga seperti kes DSNR.

Tapi pelik, semacam ada simpati atau  enggan untuk memalukan orang kena tuduh berbanding dengan kes Najib Razak.

Bagaimana sistem keadilan mahu di hormati jika layanan kepada orang kena tuduh berbeza beza.

Malah jumlah kedua orang Tun Mahathir ini mengambil wang lebih besar jumlahnya.

Kes DSNR hanya RM42 juta tapi kedua mereka ini seorang dengan RM700 juta dalam akaun suami , seorang dengan RM85 juta atas nama proksi di Singapura.

Apakah kes ini sengaja di “soft approach” untuk tidak Nampak besar kesalahan nya ?

Maka, kenapa layanan berbeza kepada DSNR dan Rosmah Mansor berbanding kepada dua terdakwa ini?

Negara menjadi bahan gelak ketawa dengan kes selektif dan Tindakan berbeza untuk kes sama.

Ada yang didakwa ada yang tidak , ada yang kena rampas harta ada yang bulu hidung pun tidak disentuh.

Maka , demi keadilan , kerajaan dan penguasa disarankan merampas harta atau passport kedua orang Tun Mahathir atas nama keadilan dan saksama.

Leave a Reply