Tindakan Tidak Lulus I-citra RM10,000 Wang KWSP bangkit kemarahan rakyat .

Hebahkan !!!

 

Paling menjadi bualan netizen ada lah tindakan kerajaan pimpinan Perdana Menteri Ismail Sabri tidak meluluskan 1-citra yang sangat sangat tidak popular.

Rata rata tinjauan portal kami dapati , rakyat tersangat marah dengan keputusan kerajaan tidak membenarkan pencarum mengeluarkan wang mereka sendiri.

Selain kemarahan akibat wang KWSP tidak diluluskan, pelbagai andaian telah dibuat oleh rakyat berkenaan sebab sebab tidak di luluskan.

Ada yang memberi andaian bahawa kerajaan sendiri yang memerlukan wang KWSP.

Ini atas sebab kerajaan ini ada lah warisan dan sisa sisa pimpinan Tun Mahathir yang dianggap sebuah kerajaan yang sangat banyak meminjam dan menjual aset.

Kerajaan Mahathir juga telah meminjam Samurai Bon dari negara Jepun dan tidak diketahui untuk apa di belanjakan.

Kemudian , kerajaan Mahathir dan juga kerajaan sisanya telah mengusik wang Kumpulan Wang Amanah Rakyat (KWAN) juga.

Maka, akibat kegagalan kerajaan memberi penjelasan kenapa wang RM10K gagal di luluskan , maka  kesangsian rakyat sangat memuncak.

Ada juga pakar kewangan menjelaskan , bahawa wang wang KWSP telah menjadi saham di Bursa Saham Kuala Lumpur.(BSKL) maka jika terpaksa memberi kelulusan membenarkan KWSP mengeluarkan RM10k setiap seorang , maka KWSP terpaksa “liquidify” (pencairan saham jadi wang) maka turut menerima kesan penjualan saham syarikat syarikat tertentu ada lah para bilionair dan jutawan yang turut miliki saham yang KWSP campak untuk di jual.

Maka , mereka akan menerima kesan saham yang di campak  merudum harga nya.

Di laporkan , semenjak 1-citra dan I-sinar fasa awal di luluskan , sejumlah RM100 bilion lebih telah dicairkan untuk diagihan kepda pemohon dan pencarum KWSP.

Wang wang itu lah yang berlegar dibawah yang di belanjakan oleh rakyat hari ini.

Apa pun berbalik kepada isu tidak meluluskan wang milik rakyat sendiri, ia menerima kecaman yang luar biasa dari rakyat yang sedang susah akibat banjir  dan sebelum ini akibat PKP.

Sama ada ia tidak baik untuk masa depan rakyat , ia bukan urusan kerajaan kata netizen.

Apa yang menjadi kemarahan utama adalah kerajaan banyak berbelanja yang bukan bukan dan belanja tidak berhemah.

Ketika DSNR membuat kebaikan kepada rakyat dengan bermacam macam pemberian, ia di fitnah sebagai merasuah rakyat oleh kerajaan Pakatan Harapan dan sisa sisa nya dalam Perikatan Nasional.

Malah pemberian BRIM dan elaun untuk rakyat juga di cemuh.

Kini, semuanya sudah terlambat, kemarahan tidak dapat dibendung, keputusan kerajaan sangat tidak popular, dan di harap keputusan tidak popular itu jangan dikaitkan dengan UMNO pula, kerana ia bukan keputusan kepmpinan UMNO , tapi berlawanan dengan UMNO.

Biarlah kemarahan rakyat di halakan pada sasaran nya.

Leave a Reply