Claire Brown “Fugitive” Yang Cari Alasan Elak hadir Mahkamah.

Hebahkan !!!

 

Oleh : Sirajuddin Ahmad

Rewcastle-Brown seeks to stay proceedings of Sultanah Nur Zahirah’s defamation suit against her

Claire Rewcastle Brown editor Sarawak Report yang sekian lama menjadi penulis wahyu hikayat 1MDB untuk Pakatan Harapan dan Tun Mahathir nampaknya masih lagi mencari helah untuk tidak menghadirkan diri pada sesi perbcaraan di mahkamah Terengganu.

Pada kes saman fitnah yang di filekan oleh Sultanah Nur Zanariah terhadapnya dan dua indvidu lagi, yang sepatutnya diadakan semalam ,CRB berjaya memohon mahkamah untuk menangguhkan kesnya.

Akibat permohonan tangguh maka mahkamah meletak satu tarikh baru bagi mendengar kes ini iaitu pada bulan 4 Mac tahun hadapan.

Nampaknya CRB masiih cuba menangguh ataupun mencari alasan teknikal lain semata mata untuk tidak hadhir.

Beberapa bulan lalu mahkamah Terengganu telah mengeluarkan satu notis terhadap CRB kerana gagal menghadhirkan diri dimahkamah.

Namun, CRB memandang remeh akan notis itu malah ada memberi kenyataan bahawa dia tidak yakin dengan keadilan pada perbicaraannya.

Apapun sungguh memalukan ,apabila  seorang seperti CRB yang begitu di sanjung oleh penyokong Pakatan Harapan dan dijaja oleh Tony Pua dan Tun Mahathir yang sentiasa dirujuk akan tulisan dan laporannya di Sarawak Report , kini hanya bertaraf ‘fugitive” sahaja dan begitu ketakutan untuk berada diluar Brittain.

Dari seorang yang begitu angkuh mahu meraikan kejatuhan Datuk Seri Najib Tun Razak dengan meminum ‘wine’ kini menjdi sekadar pelarian kes mahkamah sahaja.

Apa yang di tulis olehnya satu waktu dulu menjadi “viraL’ akibat permainan jentera sitro PH waima seringkali tanpa bukti atau pun kesahihan

Ramai juga terpedaya dengan tulisan CRB dan menyangka dia mendapat maklumat “hebat” dan ‘skooP’ yang hebat sedangkan semua yamg ditulisnya di percaya datang dari penulis skrip 1MDB yang berada di Malaysia.

Penulis yang dapat maklumat dari talibarut pembocor rahsia di pejabat 1MDB lalu mengolahnya untuk laporan ‘scandalous” dan memproseskan nya menjadi sensasi lalu menyerahkan kepada CRB/SR.

Maka apabila Sarawak Report menulisnya , maka mereka yang berada di Malaysia menyambut laporan itu seolah olah dilaporkan oleh SR, begitu lah Modus operandi fitnah ketika itu.

CRB pernh menyatakan apa yang d tulis nya adalah bertaraf ‘smoking guns’ yakni, panas dan begitu sahih maklumatnya.

Namun , akhirnya semua terjawap, dia hanya sekadar penulis upahan sahaja dan tulisan nya “don’t hold water” dan tidak dijadikan bahan bukti dimahkamah, malah CRB juga tidak dipanggil oleh pendakwa  , atas sebab skrip untuk memenjarakan DSNR tiada membabit langsung yang dia fitnah selama ini, kerana tujuan penulisan nya hanya untuk menabur kebencian terhadap DSNR dan Rosmah Mansor.

Kini, episod telah berakhir, dari seorang yang hebat mencerita keburukan orang lain, kini CRB menjadi orang buruan dan apa apa yang di katakan nya tidak berani dibawa ke mahkamah untuk pembuktian.

Dalam ertikata lain, cakap tidak serupa bikin.

Leave a Reply