Kluster Mahkamah Tak Boleh Jadi Tim. Speaker, Tapi “Kluster Patut Ke-Mahkamah” Jadi Menteri Kanan.

Hebahkan !!!

 

  

Oleh : Sirajuddin Ahmad

Di-Malaysia ,sesuatu kesalahan itu bukan atas sebab ia dilakukan atau tidak, tapi atas sebab dia di-pillih untuk di-dakwa atau tidak, itu sahaja.

Contoh misalnya, jika Ahmad Maslan dan Datuk Sharir Samad di-pilih untuk di-dakwa maka mereka di-gelar ‘Kluster Mahkamah” waima belum sah mereka bersalah ataupun tidak.

Tapi untuk kes yang sama, perbuatan dan penerimaan wang dari kolam sama sumber yang sama, dari orang yang sama dan tidak didakwa, maka dia bukan ‘kluster mahkamah” walaupun perbuatan dia sama seperti Ahmad Maslan dan Datuk Sharir Samad.

Ini kita ambil contoh dari Ahli Parlimen Parti Bunga Mas Emiryati dan Tok Pa.

Maka , orang yang bangga sebut sifulan kluster mahkamah ,si-fulan bukan “Kluster Mahkamah” telah jatuh ke-dalam penafsiran yang salah.

Di-Malaysia ,  sesuatu kesalahan bukan bergantung pada perbuatan tetapi bergantung kepada “Di-dakwa atau tidak”.

Bagi kes-kes seperti perbuatan songsang seperti yang terjadi kepada seorang Menteri kanan , telah sah di-lihat oleh jutaan rakyat di-dalam video dan bertepatan dengan waktu, lokasi dan saksi, namun dia tidak di-dakwa lansung, diselesaikan oleh pelindung maksiat nya hanya di-Press conference sahaja.

Maka dia tidak di-gelar “Kluster Mahkamah” sebab ada pelindung yang perlukan dia untuk survival politiknya.

Sudah lah secara tidak adil dia di-lepaskan di-Press conference sahaja, kini dia menjadi Menteri kanan sebab tidak di-dakwa dan mahu menguruskan hal rakyat sambal hal belakangnya sendiri “di-uruskan” oleh lelaki lain.

Kejadian terkini , apabila Datuk Ahmad Maslan di-calonkan untuk jawatan “timbalan speaker”.

Banyak pula suara menentang pencalonan nya.

Paling menjijikkan adalah puak penentang datang dari parti yang miliki pesalah yang akan hadapi kes rasuah Terowong di-mahkamah.

Politik jenis apa yang di-amalkan kita pun tidak faham.

Perasuah Terowong ini, pernah digugurkan kesnya Ketika Peguam Negara yang di-lantiknya sendiri memegang jawatan.

Kemudian, akibat kes terlalu jelas dan menonjol dia didakwa semula oleh SPRM.

Pada kes terkini, di-mana Datuk Ahmad Maslan di-persoalkan pencalonan nya sebagai timbalan Speaker, Datuk Dr Puad Zarkashi telah membidas hal ini dengan berkata Datuk Ahmad Maslan adalah mangsa politicking.

Alasan yang di-beri iaitu Ahmad Maslan adalah ‘kluster Mahkamah”  tersangat lemah dan janggal.

Baca sini ;- AHMAD MASLAN SEBENARNYA MANGSA POLITIKING – Dr Puad Zarkashi — My NEWS ONLINE (my-news.online)

Alasan adalah untuk persepsi sahaja untuk mengelak UMNO mendapat jawatan kawalan.

Setelah menerima segala macam sampah kedalam kerajaan dari pensemburit, perasuah , perogol dan terkini bersekongkol dengan peliwat dan perasuah terowong, ada hati pula hendak menyanyi lagu “moral”.

Begitulah betapa kelirunya seluruh negara dan mungkin seluruh dunia, takut untuk menghampiri negara kita atas sebab kekeliruan keadilan dan penghakiman.

Negara manalah yang hendak kirim pelabur mereka membawa wang berbilion bilion dan juta-juta  kepada negara yang sistem cukai dan sistem kehakimannya ‘suspek’ dan pincang.

Sistem mendakwa ikut kehendak individu tertentu, sistem cukai pun ikut nafsu dan bukan ikut buku SOP pencukaian.

Kini, takrif pesalah pula menjadi kekeliruan, yang tidak di-dakwa tapi sama potensi dengan di-dakwa di-sanjung dan yang di-dakwa yang belum tentu bersalah telah di-persepsi sebagai sudah bersalah pula.

Ini keluarga Malaysia, hampir menjadi keluarga 69 yang tunggang langgang.

 

Leave a Reply