Perlukah Anwar Mengundur Diri?

Hebahkan !!!

 

Perlukah Anwar Mengundurkan Di

Perlukah Anwar mengundurkan diri? JaXqxwapan ringkasnya adalah “ya” kerana tidak ada pemimpin politik yang kebal. Kita sememangnya tidak memerlukan seorang lagi Dr Mahathir Mohamad yang berpendapat sebaliknya.

Sebagai rekod, karier Anwar sebagai pemimpin pembangkang Malaysia secara efektif bermula pada hari ini tepat 23 tahun yang lalu, ketika dia dipecat oleh Mahathir sebagai timbalan perdana menteri.

Jawapan yang lebih panjang dan lebih relevan adalah dua soalan yang saling berkaitan: “Bila?” dan “Bagaimana?”

Soalan-soalan ini perlu difikirkan oleh penyokong pembangkang dan rakyat Malaysia lain yang mahukan demokrasi pelbagai pihak yang sihat.

Gesaan untuk pengunduran diri Anwar bertambah kuat dengan kegagalannya mengambil alih kuasa setelah pengunduran diri Muhyiddin Yassin.

Ada yang membandingkan kegagalan Anwar dengan pemimpin pembangkang Britain atau Australia yang mengundurkan diri setelah parti mereka gagal memenangi pilihan raya dengan kedua-duanya memikul tanggungjawab dan membenarkan pembaharuan.

Logik seperti itu pada dasarnya betul tetapi aplikasi yang betul perlu dikontekstualisasikan dalam sekurang-kurangnya dua cara.

Pertama, apa yang menyebabkan kekalahan pembangkang Malaysia di bawah Anwar? Kedua, bagaimana pengganti dalam parti British dan Australia ditemui?

Tanggungjawab atas kekalahan pembangkang

Anwar mempunyai rekod dua kekalahan pilihan raya (1999 ketika dia berada dalam penjara dan 2013) dan empat percubaan untuk merebut atau merampas kembali kuasa dengan sokongan anggota parlimen (September 2008, Februari 2020, September-Disember 2020, dan akhirnya Ogos 2021).

Saya tidak tahu apakah ada yang akan menyalahkannya kerana kalah dalam pilihan raya 1999 sebagai pemimpin yang dipenjara atau pilihan raya 2013 kerana kalah dalam pilihan raya walaupun memenangi undi popular.

Oleh itu, asas untuk Anwar memikul tanggungjawab mesti disebabkan kerana kegagalannya mempengaruhi ahli parlimen untuk lompat parti.

Haruskah dia dihukum kerana mempengaruhi MP untuk lompat parti adalah tindakan tidak bermoral seperti yang dikatakan oleh penyokong pembangkang ketika mereka membicarakan “kerajaan pintu belakang”?

Sekiranya demikian, pengganti Anwar mestilah seseorang yang pada dasarnya menentang tindakan lompat parti. Malangnya, satu-satunya nama yang terlintas di fikiran adalah mendiang Karpal Singh.

Sekarang, jika kesalahan Anwar bukan kerana mempengaruhi anggota parlimen untuk lompat parti, tetapi kegagalannya untuk melakukan ini dengan baik, tidak seperti pertolongannya untuk Mahathir menjatuhkan kerajaan negeri PBS pada tahun 1994, maka dua alternatif dapat dipertimbangkan – Shafie Apdal dan Mahathir.

Sebaik setelah kekalahan Anwar kepada Ismail Sabri Yaakob, Shafie menegaskan bahawa pembangkang boleh menang jika dia adalah calon pembangkang kerana “Ada rakan yang datang dari Bersatu, dari PKR dan juga dari Umno. Mereka juga cukup rapat dengan saya. Dan ada juga beberapa dari Sarawak. ”

Penegasan ini boleh dipercayai sama seperti dakwaan Anwar tentang “majoriti yang kuat, hebat dan meyakinkan”.

Mengapa ahli parlimen Umno mesti mencalonkan Anwar atau Shafie, siapa yang akan dikuburkan oleh akar umbi Umno yang marah pada pilihan raya berikutnya, selain daripada salah satu dari mereka sendiri? Begitu juga, mengapa ahli parlimen Bersatu atau GPS meninggalkan kuasa dan kelebihan mereka dalam pemerintahan Ismail Sabri untuk menjadikan Shafie sebagai PM Malaysia Timur pertama?

Anwar sememangnya bersalah kerana berulang kali menjual dongeng politiknya tetapi adakah pembangkang akan menunjukkan prestasi yang lebih baik dengan memilih pengganti “bayangan angka” yang lain?

Di mana penggantinya?

Mari beralih ke soalan seterusnya. Bolehkah kita mencontohi pati Inggeris dan Australia? Sudah tentu, anda boleh tetapi anda harus pertama sekali mahu pembangkang mencontohi rakan sejawat mereka dari Inggeris dan Australia dengan membentuk kabinet bayangan.

Misalnya, Britain Labour, yang mana pemimpinnya Ed Miliband dan Jeremy Corbyn mengundurkan diri setelah kekalahan parti mereka dalam pilihan raya pada tahun 2015 dan 2020. Tetapi dari mana datangnya pengganti mereka?

Ed Miliband adalah bayangan setiausaha luar negeri untuk tenaga dan perubahan iklim dalam kabinet bayangan pemimpin pemangku Harriet Harman (Mei – September 2010). Sebagai ganti, Harman, yang mengambil alih setelah pengunduran diri Ed Miliband, adalah timbalannya selama lima tahun (2010 – 2015).

Jeremy Corbyn adalah pemimpin pembangkang parlimen luar yang pertama setakat ini. Namun, pengganti Corbyn, Keir Starmer adalah bayangan setiausaha negaranya kerana keluar dari Kesatuan Eropah (2016-2020).

Mengapa mesti ada kabinet bayangan? Mengapa parti-parti Inggeris tidak boleh memilih bakat politik terbaik?

Senang sahaja. UK bukan sistem presiden dan demokrasi berparlimen memerlukan kerja berpasukan dan meletakkan dua kekangan dalam pemilihan pemimpin parti.

Pertama, pemimpin harus menjadi Ahli Parlimen. Kedua, pemimpin mesti mendapat sokongan rakan-rakan parlimennya dan dapat bekerjasama baik dengan rakan-rakan kanan. Itulah sebabnya penggantian kepimpinan dalam parti Britain tidak berlaku begitu sahaja.

Situasi ini hanya menjadi lebih rumit bagi Malaysia di mana parti-parti membentuk gabungan sebelum pilihan raya, di mana perubahan kepemimpinan mungkin berlaku dengan bergantinya kepimpinan dari satu parti ke parti yang lain. Apabila itu berlaku, adakah pemimpin baru akan memberi hak istimewa kepada partinya sendiri daripada yang lain?

Ini sama sekali tidak mengatakan bahawa pemimpin pembangkang seterusnya mesti datang dari PKR. Tidak ada parti atau individu yang mesti diberi kelebihan monopoli.

Di Jerman, blok konservatif dua kali dipimpin oleh pemimpin dari CSU yang berpusat di Bavaria dan bukannya CDU nasional. Ini tidak menyebabkan koalisi itu pecah seperti bagaimana pemerintahan Mahathir dan Muhyiddin berakhir kerana peraturan telah ditetapkan dengan jelas.

Untuk pembangkang melakukan peralihan yang teratur dan damai, mesti adanya kabinet bayangan. Ironinya, ini ditolak oleh bukan sahaja Anwar dan parti-parti Pakatan Harapan yang lain, tetapi juga oleh Warisan Shafie, yang menolak gesaan kabinet bayangan sebagai “tindakan berpolitik”.

Cabaran ‘deep society’ Harapan

Ramai yang berpendapat bahawa Anwar mesti bersama dengan pembangkang untuk memenangi PRU15, tidak kira apa kesannya.

Ada yang melihat Anwar sebagai barang yang rosak, “terlalu liberal” untuk diterima oleh nasionalis Melayu-Muslim baik dalam pertubuhan politik dan masyarakat.

Yang lain tidak mempercayai Anwar kerana akar Islamnya. Banyak liberal yang melihat Malaysia Timur sebagai barisan pertahanan terakhir untuk inklusi dan multikulturalisme mencari pemimpin baru dari Timur, dan Shafie tampaknya menjadi orang yang dicari.

Namun, jika slogan pilihan raya Shafie yang memikat kaum liberal, “kita di sini untuk membangun sebuah negara, bukan bangsa atau agama tertentu” muncul di sepanduk di setiap kampung Melayu di semenanjung, akankah Shafie menjadi toksik seperti Anwar bagi pasaran Melayu -Muslim?

Masalah utama Pakatan Harapan bukan terletak pada “deep state”, tetapi pada “deep society”. Malaysia sangat terpecah-pecah mengikut etnik dan agama sehingga Melayu-Muslim dan etnik minoriti mungkin bersatu dengan penolakan mereka terhadap autoritarianisme dan rasuah Umno, tetapi mereka dapat dengan mudah berpecah atas DEB dan Islamisasi.

Untuk memperoleh majoriti yang kuat, pembangkang perlu meredakan pendiriannya mengenai kesetaraan antara etnik dan kebebasan budaya tetapi itu, sebaliknya, akan mengasingkan dasar non-Muslim dan liberalnya.

Jalan keluar dari perangkap ini bukanlah dengan memenangi perang baik-lawan-jahat terhadap parti-parti Melayu-Muslim. Sebaliknya, ia memerlukan pembaharuan yang mengubah politik dari bersifat kecemburuan etnik ke persaingan profesional terhadap dasar yang melintasi, bukan di sepanjang garis komunal.

Pandemik ini sebenarnya memberi peluang keemasan untuk mengubah arah politik Malaysia, ketika perpaduan Melayu ternyata menjadi janji palsu yang tidak dapat menghalang #kerajaangagal dan #duadarjat. Walau bagaimanapun, pembangkang persekutuan dan tiga kerajaan negerinya gagal menawarkan alternatif yang jelas.

Bukan sahaja ia tegas menolak gesaan untuk membentuk kabinet bayangan, tetapi ia juga tidak dapat menyediakan bajet bayangan, yang mana ia lakukan selama tujuh tahun sebelum memenangkan kekuasaan.

Dengan mengejar kelebihan besar untuk memenangi PRU15, usaha Harapan untuk mengembalikan mandat PRU14 tanpa menawarkan pemerintahan alternatif menjadikannya bersifat mementingkan diri.

Sekarang, berbicara mengenai PRU15, Harapan masih belum menunjukkan tanda-tanda bahawa ia akan serius dalam pemerintahan sebagai kerajaan yang sebenarnya.

Jadilah jambatan ke masa depan, bukan sekatan jalan raya

Masalah terbesar bagi Harapan bukanlah Anwar, tetapi rasa pseudo-realisme yang mencari jalan keluar cepat, mendambakan kelebihan, mengambil masalah dasar dengan ringan dan terobsesi dengan personaliti.

Harapan memerlukan pemimpin yang dapat membentuk kabinet bayangan, mengalahkan kerajaan dengan polisi dan penyampaian yang lebih baik, membawa konstituen Islam dan liberal minoritinya untuk menyetujui kompromi strategik dan menyiapkan peralihan yang teratur apabila tiba waktunya. Dia harus menjadi jambatan untuk masa depan yang lebih baik, bukan sekatan jalan raya.

Pemimpin ini seharusnya bukan Anwar. Ia juga tidak perlu menjadi siapa pun kecuali Anwar, selagi dia lebih muda, tidak kisah jika dia akan memperbaiki atau meneruskan masalah dan kekurangan Harapan. Perubahan itu juga tidak boleh menjadi sesuatu yang terlalu berantakan.

Sudah tiba waktunya untuk bersikap realistik, pengganti tidak boleh lebih teruk daripada penyandangnya.

Leave a Reply