Apa Yang Kita Ketahui Berkenaan Covid-22 ?

Hebahkan !!!

 

oleh Mestika Mahmud

Ketika kita terus keluar dari wabak COVID-19 ini, perkara terakhir yang ingin didengar orang adalah istilah Covid-22. Ia menjadi viral di media sosial setelah ada yang menggunakan istilah itu bermaksud varian lain berada pada tahun depan. Pada kenyataannya, itu adalah ungkapan yang diterjemahkan dengan kurang baik untuk merujuk pada keadaan wabak koronavirus pada tahun 2022, menurut seorang profesor.

Covid-22 adalah ungkapan yang digunakan oleh Profesor Sai Reddy, seorang profesor madya di Systems and Synthetic Immunology at the university ETH Zurich, semasa wawancara mengenai wabak itu dengan Blick, sebuah akhbar berbahasa Swiss-Jerman.

Mengulas mengenai program vaksinasi dan kemunculan varian Delta yang menular, Prof Reddy, menurut terjemahannya, mengatakan:

“Ini bukan lagi Covid-19. Saya akan menyebutnya Covid-21. ”

Kemudian, beliau melanjutkan komen dengan menyatakan bahawa fasa pandemik berikutnya yang dapat melihat varian Beta atau Gamma menjadi lebih menular, atau strain Delta dapat mengembangkan mutasi.

“Itu akan menjadi masalah besar untuk tahun yang akan datang. Covid-22 boleh menjadi lebih teruk daripada yang kita saksikan sekarang, ” katanya.

Komennya tersebut telahpun menimbulkan tajuk utama yang membimbangkan kerana menurut terjemahan, wawancara Blick telah diberikan judul : “Covid-22 boleh menjadi lebih buruk.”

Memandangkan wabak ini dimulakan oleh novel coronavirus pada tahun 2019, dengan penyakit yang kemudian dinamakan Covid-19, beberapa orang menyangka Prof Reddy mencadangkan akan ada keadaan lain pada tahun depan yang lebih memburukkan daripada varian Delta yang sangat menular sekarang.

Namun, dia bercakap mengenai bagaimana SARS-CoV-2, yang menyebabkan Covid-19, yang akan bermutasi degan lebih hebat pada tahun 2022.

Profesor Lawrence Young, seorang ahli virologi di University of Warwick, berkata:

“Covid-22 adalah penipuan dan sangat spekulatif.

“Kemungkinan ‘super varian’ muncul tahun depan sebagai akibat dari gabungan strain COVID 19 yang sedia ada berkemungkinan besar tidak akan berlaku.

“Ini bukan untuk mengatakan bahawa kita harus leka dengan generasi varian baru – kita telah mempelajari cara yang sukar berkenaan kesan varian Alpha dan Delta.

“Cara terbaik untuk menghentikan varian dari berkembang adalah dengan menghentikan virus daripada menjangkiti orang lain dan terus menyebarkan virus COVID-19 ini kepada semua orang. Kita perlu segera memberikan vaksin kepada semua orang didalam dunia ini.”

Apabila telah diminta oleh wartawan Inews untuk menjelaskan komen wawancara yang telah berlangsung di Blick, Prof Reddy mengatakan:

“Ada kekeliruan mengenai apa yang saya maksudkan dalam wawancara saya dengan surat kabar berbahasa Jerman yang berpangkalan di Switzerland, Blick. Saya ingin mengambil kesempatan untuk menjelaskan di sini. Tidak tepat untuk menyebutnya Covid-22, kerana nama rasmi dan benar penyakit yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 adalah Covid-19.

“Saya ingin memperjelas kenyataan saya disini adalah bertujuan untuk menyampaikan bahawa saya percaya Covid pada tahun 2022, terutama pada awal tahun (Januari – Mac) berpeluang menjadi lebih buruk daripada tahun ini, Covid pada tahun 2021.

“Mengapa saya percaya ini berdasarkan faktor-faktor berikut: (i) kemunculan varian Delta yang menunjukkan penularan yang ditingkatkan, (ii) kemungkinan munculnya dan penyebaran varian yang mempunyai mutasi pada mahkota protein yang dapat menyebabkan perubahan dari kelas antibodi neutral, (iii) sebahagian besar orang yang tidak divaksinasi di Switzerland (dan bahagian lain di Eropah), (iv) melonggarkan sekatan yang menjadikan penyebaran virus lebih mudah (contohnya, makan di dalam restoran, penganjuran acara dan konsert). ”

Artikel diterjemahkan dari (https://inews.co.uk/news/world/covid-22-new-variant-doesnt-exist-viral-what-happened-explained-1164990)

Leave a Reply